wolf pacl

.

Wolfpack The Ending 2/3

[+the aftermath]

.

In Related Story With: Wolfpack | -hangouts | -auditions | -fights | -seafoods | -families | -unites | -girlfriends | -dates | -feeds | -mitsujis |-cheats | -trips | +goodbye gao|

.

.

Note: This series has been categorized as “local color”, the drama as observed in reality. Therefore may contain intense informal language in literature.

.

.

Siwon

65006497_2495529700670411_376592268735694967_n

.

.

Siwon  jadi orang terakhir yang masuk ke ruangan IGD.

Gao masih di instalasi gawat darurat, tapi feeling Siwon semakin gak enak, pas suster di meja resepsionis bilang kalau pasien atas nama Godfrey Gao udah dipindahin ke ruangan khusus, paling ujung dari ruangan IGD.

Pas dia jalan ke lorong menuju ruangan khusus itu, dia denger suara nangis Kak Angela. Sepanjang jalan dia udah berdoa, bokapnya dari Senayan lagi menuju ke MMC buat bantuin Tante Amy ngerujuk Gao ke Mount Elizabeth di Singapura. Tapi pupus udah harapannya, pas dia liat Sen lagi nunduk di kursi tunggu, di sampingnya ada Sunny yang masih diem, matanya merah, kaya nahan nangis.

“Bang Sunny, gimana Bang Gao?” Kaya lagi naik rolller coaster di Dufan, Siwon  pikirannya udah gelap. Dari pertama suster bilang kalo Gao udah dipindahin ke ruang khusus, sebenernya dia bisa nebak, ke mana endingnya ini semua.

Tapi dia masih denial, gak percaya, dan mikir mungkin Gao, salah satu sosok idola yang dia hormatin sejak mereka kenalan di depan tukang cilok di bawah pohon deket fakultas teknik, lagi bercanda. Ngeprank semua orang, buat ngelanjutin acara 366 Hari Warnet Ceria Forever Ngeprank.

Sunny gak jawab. Tangan kanannya masih megang kunci Warnet Ceria Forever, yang digantungin foto Rhoma Irama lagi maen gitar. Gak lama, Bang Daniel keluar, matanya udah merah, abis nangis. Dia awalnya sibuk ngomong sama pihak rumah sakit, buat ngurus mobil jenazah. Bukan ambulance.

“Bang Daniel, Bang Gao kenapa?” kenangan Siwon bantuin Gao ngerektut anggota Geng Kau Seputih Melati, terus flashback di otaknya. Daniel diem sebentar, dia terus megang bahu Siwon, dan bilang:

“Gao udah gak ada. Sekarang ini waktunya elo masuk ke dalem, dan pamitan sama dia.”

And after that, the world turns black for Choi Siwon.

.

.

Sen

12599296_154609474937726_693495483_n

.

.

“Serangan jantung? Bangun woy, gue tau lo bercanda. Gak lucu Bang. Gue tau ini lo lagi ngeprank kita, sama kaya lo ngeprank kita kecelakaan sepeda lipet terus lo ditabrak sama anak ABG maen Grab Wheels!”

Sen masih setengah teriak pas dia masuk ke ruangan khusus, dan suster yang lagi ngelepasin alat bantu pernapasan dari badan Gao. Kak Angela masih nangis di samping tempat tidur Gao, masih bentak-bentak suster kenapa alat pernapasannya udah dicabut, padahal dia yakin ade kesayangannya nih masih idup, dan cuma ngeprank mereka semua buat promo warnet taun baru.

Honey Amy, pujaannya. Duduk lemes di kursi yang ada di ruangan itu. Matanya udah merah dan sembab karena kebanyakan nangis. Dari jauh Sen bisa denger, pujaannya itu lagi nelfon bokapnya Gao. Ngomongin masalah pemakaman, dan harus nunggu bokapnya dateng, atau langsung dimakamin besok.

Disisi kiri Kak Angela masih terus ngelus-ngelus rambut Gao, nangis sambil minta maaf. Di sisi kanannya, Sen akhirnya beraniin diri megang tangan kanan Gao yang udah dingin, udah mulai kaku. Dokter bilang, Gao sebenernya udah meninggal dari tiga jam yang lalu. Jadi dari rumah pun sebenernya Gao udah gak ada, cuma pihak rumah sakit masih berusaha untuk nyelametin Gao.

Sen duduk sebentar di sana, masih megang tangan Gao. Dia terus nunduk dan untuk pertama kalinya, Sen akhirnya nangis. Disitu semua tetesan air mata cinta yang dia punya keluar gitu aja–kaya yang Gao bilang, setiap kali dia noyor kepala Sen, kalo Sen  pengen buang dia ke dalem lumpur lapindo terbukti.

“Elah lu Teri Jepang Sambel Gledek, sok-sokan mau nenggelemin gue di lumpur Lapindo. Gue ilang bentar juga nangis kejer lo, keluar dah tuh bulir-bulir tetesan air mata cinta lo buat gue. Susah emang kalo punya wajah setampan dan semenawan Chico Jericho model gini,”

Disitu Sen akhirnya ngerasain, bahwa untuk pertama kalinya, dia nangis buat orang yang dulu tiap malem selalu dia sumpahin buat keselek biji salak. Dia baru sadar, kalo bener kata Gao–kalo dia gak bisa kehilangan, salah satu temen dan abang terbaiknya di dunia ini.

Gao was loved by many.

.

.

Daniel

37878821_2132216023765477_7415493248245825536_n

.

.

Dia udah nyiapin semua hal yang paling buruk, tapi pas semua itu kejadian, dia tetep aja gak bisa nahan air mata cintanya. Dulu Gao selalu bilang ke mereka semua, pas mereka lagi nongkrong di Warung PKK, dan Gao lagi sibuk ngemil roti keju formalin seribuan sambil maen Smule, biar ketemu Janda Ceria KLS.

“Nanti nih misalnya gue mati duluan, kaya yang apa lo para mahkluk terumbu karang inginin. Tar lo pada pasti pada nangis dah 7 hari 7 malem, kehilangan manusia sebegini sempurna dan gantengnya model gue. Tar gue dari surga sambil dikipasin Manohara, tinggal cekikikan sambil minum Nutrisari, pas lo pada kejang-kejang nangis berurai air mata cinta kaya orang dapet Duit Kaget, tapi ternyata duit palsu.”

Dokter bilang sulit buat bisa prediksi serangan jantung, karena orang yang keliatannya sehat dan gak punya riwayat jantung sekali pun, bisa aja kena serangan mendadak dan langsung lewat kaya Gao.

Rasanya baru berapa jam yang lalu, dia nemenin adek iparnya itu makan nasi goreng bareng, dan masih dengerin becandaannya dia. Tapi sekarang, Gao yang dia kenal udah terbaring kaku, kaos Warnet Ceria Forever hasil dia buat di tempat sablon buat kembaran sama Sunny, udah digunting sama suster IGD pas pertama kali dia bawa Gao ke IGD.

“Cakep ya dia Mas Daniel, kaya orang lagi tidur.” Tante Amy, dateng dari belakang, masih pake jas praktek dokternya. Tante Amy masih nangis, cuma dia tahan. Dia megang tangan kanan Gao, terus ngelus rambut anak kesayangannya itu. Sambil terus ngelus rambut Gao, Tante Amy bilang ke Gao, seakan-akan Gao masih ada.

“Mas Gao maafin Mama ya. Mama gak ada pas Mas Gao mau pergi. Mas Gao orang baik, anak yang paling baik, tunggu Mama ya. Tidur yang tenang ya nak, nanti kita ketemu lagi di atas sana.”

And it hits Daniel the hardest.

When you lose your husband or wife, you’re a widow.

When you lose your parents, you’re an orphan.

But when parents lose a child, we don’t have word for that. And it’s the saddest of them all.

.

.

Sunny

72281363_190068332030527_7856035916278867166_n

.

.

Setelah denger kabar Gao meninggal. Awalnya dia shock, tapi sempet tenang lagi karena dia pikir ini bagian dari rencana sampah si Harambe Gao buat ngelanjutin Warnet Ceria Forever Ngeprank, sebagai bagian dari promosi usaha warnet mereka yang lagi booming. Tapi semuanya berubah lagi, pas dia denger Sen telfon dia, suaranya panik, dan bilang kalo Gao udah gak ada, dan dia diminta secepatnya untuk ke MMC.

Pas dia sampe MMC, orang pertama yang dia liat, ya Sen. Sen baru aja keluar dari ruangan khusus, matanya merah abis nangis. Dia gak bisa ngomong apa-apa, dan mereka berdua akhirnya pelukan. Di sana, sambil nahan nangis, Sen bilang ke dia kalo Gao udah bener-bener gak ada. Udah dari tiga jam yang lalu.

Sunny bingung harus ngerespon apa, kata-kata shock dan kaya ditampar kaki gajah–seperti yang Gao bilang dulu. Beneran kejadian. Dari semua anggota Kau Seputih Melati, dia yang paling deket sama Gao. Dari masalah patroli nasi goreng malem-malem pake sepeda lipet colongan punya Siwon, terus lanjut debat sama tukang cilor perkara Gao bawa telor sendiri dari rumah, sampe jambak-jambakan tiap malem gara-gara bagi hasil keuntungan warnet. Gak pernah sehari pun, dia gak ketemu Gao.

Sekarang semua orang bilang Gao udah gak ada, udah gak bakal bangun lagi, udah gak bakal ngengangguin dia lagi, gak bakal maksa dia lagi buat malem-malem uji nyali ke rumah kosong depan komplek perumahan mereka. Gak akan ada lagi Gao, yang maksa dia buat nyetel lagu Rhoma Irama sepanjang hari sampe diprotes sama pelanggan warnet mereka, karena lagunya dangdut banget.

Empat taun yang lalu, mungkin kalo dia ngedenger kabar Gao meninggal. Paling dia cuma komen ‘RIP’ di grup Line, terus lanjut lagi  ngasih makan kucingnya. Tapi sekarang, dia bahkan gak mau masuk ke dalem ruangan buat pamitan sama Gao, karena dengan dia masuk ke dalem, dia mengakui bahwa Harambe Gao, sahabat terbaiknya di dunia ini ninggalin dia duluan.

Empat taun ini, Sunny belajar banyak dari Gao. Gak cuma ilmunya buat ngeracik nutrisari campur kuah pomie, ditambah bubuk adem sari. Tapi dari Gao dia belajar, bahwa elo bisa ngebuat orang bahagia meski lo pun punya masalah yang lebih banyak dari orang laen.

Semua yang pernah Gao lakuin buat ngumpulin mereka semua,  gak akan pernah Sunny lupain.

Gak berapa lama Siwon dateng, dan setelah dapet kabar dari Daniel. Siwon langsung duduk sebentar, dan masuk ke dalam ruangan buat liat Gao. 15 menit Siwon ada di dalem sana, dan pas keluar matanya udah kabur sama air mata cinta. Persis kaya apa yang Gao selalu ramalin selama ini, kalo mereka ditinggal dia.

Setelah Siwon keluar, Sunny akhirnya memutuskan untuk masuk, ketemu Gao, dan untuk nemenin sahabatnya itu buat yang terakhir kalinya.

Pas dia masuk ke ruangan itu, dia cium tangan Tante Amy yang masih nangis, cium tangan Kak Angela yang masih disamping adeknya, cium tangan Bang Daniel yang nepuk-nepuk bahu dia nguatin dia, karena Daniel tau, bahwa dari semuanya, selain Angela dan Tante Amy— Sunny lah orang yang paling butuh dikuatkan saat itu. Dia yang paling deket sama Gao, dan dia sahabat yang paling disayang Gao.

Sunny gak ngerti kenapa dia cium tangan ke Tante Amy, Kak Angela, dan Bang Daniel. Mungkin sebagai bentuk duka cita, mungkin juga sebagai bentuk terima kasih karena ada di detik-detik sahabat terakhirnya pergi dari dunia ini.

Beda sama yang laen, Sunny gak ngomong apa-apa pas dia liat Gao, sang pelopor Kau Seputih Melati, udah mulai membiru. Sunny akhirnya duduk di kursi itu, mandangin kunci warnet yang mereka berdua rintis dari 0. Dan narik nafasnya panjang.

“Gue udah di sini nyet. Gue gak bakal kemana-mana.”

Itu kata-kata terakhir Sunny ke sahabat terbaiknya. Dan setelah itu, Sunny gak pernah beranjak dari samping Gao sedikit pun. Mulai dari proses Gao dipindahin sama pihak kamar jenazah, sampe duduk di dalem mobil jenazah sambil bawa baju terakhir Gao yang udah digunting. Baju yang sama yang dia pake hari itu. Baju seragam mereka buat jaga warnet.

When a friend dies, like when a family member dies, we don’t “get over it”.  We learn to live with it.

It may get different, it may get easier, but it is always with us.

Godfrey Gao will always be with us.

.

.

The Ending of Wolfpack Phase 2

 

.

.

71343383_578646482905152_6631048515722363146_n

Sebenernya part ini udah selesai dari 29 November, two days after Gao untimely passing. Namun karena lupa schedule, akhirnya part ini terdarak di draft. There’s another chapter, the last one, the aftermath after Gao’s funeral.  But on this chapter, I just wanted you to know, that all this part based my experience, of losing someone I love to death realm. There’s no words, for me to describe the shrunken grief when someone you love so much, passed away out of sudden.  You’ll always be missed Gao. 

xo

S

.

About IJaggys

Sorry, am I supposed to know who you are?

5 responses »

  1. shinseora says:

    Jujur sih pas pertama tau berita Godfrey Gao passed away aku itu langsung keinget sama 1 cerita yg dia jadi pemainnya&finally aku dapet notif dari story ini, dan ternyata story yg aku lupa tapi terkenang bgt di aku itu story ini☺️ trus baca lagi ini berasa yg aku kenal sosok dia udah lama, dan jadi berasa kehilangan bgt sama sosok gao:) makasih ya kak udah buat cerita yg bikin aku kenal sosok gao. Rest In Peace Godfrey Gao💐❤️

  2. shinseora says:

    This ending of story makes me cry😢❤️

  3. Nadia says:

    Thank you for writing this story
    My dear Gao, you’ll be missed ♡

  4. liliahamzah says:

    Sungguh heart attack is silent killer. Kasihan liat bang Suny yg belum sempat liat bang Gao di detik terakhirnya. Sabar ya bang

  5. Nadia says:

    I visit this site after i don’t know how long….
    And i cry again… the grief of losing someone is just hhhh….
    Thank you Sonia… You are a good writer really…. ♡

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s